Monday, April 3, 2017

MISTERI SIAPA DALANG YANG DISOROT GAGALNYA RUU 355-Kita Mencari Nama itu

 
 





OLEH : JAMALUDIN MD.ISA
Penulis Bebas
jamalmd09@yahoo.com

MASALAHNYA selalu Hj Hadi bila bercakap sifatnya bagitu. Tidak suka menyebut nama si polan bin si polan bila beliau membuat suatu kenyataan terhadap sesuatu isu yang dibangkitkan. Terkadang-kadang Presiden Pas itu suka dan gemar sekali dikaitkan dengan lebalan jenama-jenama binatang selaku bidalan dalam kenyataan-kenyataan politik barunya dewasa ini. Orang masih ingat satu waktu dahulu di ketika menjelang PRU ke 13 'MISTERI' pil kuda juga penuduhanya tidak disebutkan namanya. Sekalipun statusnya dikira fitnah, tetapi ia bersifat umum kerana yang dituduh sebagai pengedar pil kuda itu tidak dimaksudkan sesiapa, cuma ianya bersifat manusia. Hadi terselamat di mahkamah. Hari ini kita dikejutkan pula apabila timbulnya 'MISTERI' baru Hj Hadi dibangkitkan ekoran PM, Najib Razak mengumumkan Umno tidak akan membawa usul RUU 355 itu ke Parlimen sepertimana yang dinyatakan oleh Timbalannya sebelum ini.

Sekarang isu RUU 355 menjadi satu 'MISTERI' politik baru yang tiada terjawab oleh sesiapa apabila Hj Hadi sekali lagi mengejutkan kita sesudah PM tidak berhasrat membawa cadangan itu. Lantas secara simboliknya Presiden Pas mendakwa maksud trajidi yang diwar-warkan sebelum ini rupa-rupanya ada 'dalang' cuba menggagalkan misi RUU 355 menjadi kenyataan sepertimana yang digembar-gemborkan seluruh pelusuk negara sebelum ini. Persoalannya sekarang, siapakah pula yang dimaksudkan sebagai 'dalang' itu? Jawapannya akan terus menjadi teka-teki selagi Hj Hadi tidak menyebut penama tersebut. Secara bersangka baik(hasnuzon), lebih-lebih lagi Hj Hadi sebaik-baik selaku seorang tokoh politik islam masakini yang bertitle ulama. Justeru itu, saya fikir amat baik lagi mulia sekali kiranya sesiapa yang mendalangi bagi mengagalkan RUU itu wajar disebut namanya. Hj Hadi mistilah bersikap 'gentlemen', tidak perlu sesekali cuba bermain sorok-sorok dan sembunyi-sembunyi. Suasana politik kita akan menjadi murni jika sesuatu tuduhan itu tidak dianggapkan bersifat fitnah bilamana dalam kes dan isu tersebut Presiden Pas itu seharusnya berpendirian berani menyebutkan siapa si polan bin si polan yang berbuat demikian.

Secara berseloroh sebelum ini saya cuba menempelkan adakah mungkin si pendalang yang dimaksukan Hj Hadi itu sasarannya adalah Dap dan Amanah. Lawakan ini saya ketengahkan dengan berasaskan kekerapan terdapat terlalu banyak sumber-sumber ucapan dan keyaataan kemarahan Hj Hadi amat memuncak sekali terhadap partai Amanah dan Dap. Tapi itu cuma sekadar selorohan, pada saya tiada mungkin Dap dan Amanah yang menjadi dalangnya bagi tujuan menggagalkan RUU 355 sampai ke matlamatnya.

Apakah Umno-Bn sekalu dalangnya? Ataukah MCA,MIC mahupun Gerakan dan umumnya seluruh partai-partai politik suku kaum di Sabah/Serawak umpunya dalangnya? Se eluk-eluknya kita kena tanya sendiri kepada tuan tubuhnya, Hj Hadi. Pun bagitu ada mungkinnya di mana pemimpin-pemimpin tertinggi Pas yang berada berdekatan dengan Presiden Pas itu mengetahui maklumatnya. Cuba-cubalah kita tanya Nik Abduh, Nik Amar, Ustaz Tontawi, Ustaz Idris, Ustaz Tuan Ibrahim, Dato Takiyuddin. Mungkin nama-nama ini ada bisik-bisiknya.

Tentu sekali bilamana isu RUU 355 ini buntu jawapannya ia akan terusan disensasi dan provokasi pulic oponion, juga sudah pasti Hj Hadi akan terus dikritik audien dan mediamassa akan memanipulasinya.

Saya juga sebelum ini tidak mengatakan Umno menipu Pas dalam konteks RUU 355.Tetapi apa yang saya dapat rasakan, malah tiada sesekali dapat dinafikan adalah tentu sekali Umno amat ligat lagi licik dalam gerakan menyusun kemuslihatan politik mereka. Jikalah kita mahu mengadu-dombakan kelicikan dan kemuslihatan politik Umno dalam apa-apa 'games' berpolitik sejak zaman berzaman, pada saya sudah pastinya Pas akan sentiasa tertewas.

Kiranya MCA,MIC,Gerakan dan seluruh partai-partai politik suku-suku kaum di Sabah/Serawak yang menentangnya adakah itu dalangnya?. Situasi ini bolehkah Umno menyetujui hasrat dan kehendakan Pas yang bersungguh-sungguh hinggakan sanggup gadai dan cagarnya sekalipun diminta, air mata, darah, hatta nyawa pun akan diberikan oleh para walaunta/walaunti mereka demi RUU 355. Di sini Pas seharusnya menyedari apakah ini juga 'dilema' Umno dalam permaufakatan BN. Tentulah sekali dalam apa-apa pun isunya yang hendak diangkat itu, Umno akan terus kekal dengan konsensus bersama antara mereka dalam komponen BN sejak zaman dahulukala. Dalam konteks ini apakah Pas gagal menyedari hakikat tersebut berkaitan dengan konteks kesetiakawan Umno bersama komponen BN. Jika perihal tersebut dilupai Pas. Saya percaya Umno dengan kelicikan politik mereka tentu sekali berjaya mengumpankan Pas dengan umpanan mengiaurkan tersangkup dimata kail yang tajam. Jika Pas mengelupur akan tertempah akibatnya. Amat malang sekali kiranya Pas tiada peka dan sensitif dengan situasi bagini.

Nampaknya RUU 355 semakin sulit lagi menyulitkan sekali. Apa yang ada di hadapan sekarang, terpulang kepada tuan tubuh Hj Hadi sendiri untuk membawanya ke Parlimen mungkin akhiri di Khamis ini dan ianya tentulah sekali terserah kepada Tuan Speaker yang bijaksana lagi Arif, Pendikar Amin yang berkuasa untuk menarik dan membawa bil RUU itu ke atas bagi membantu Hj Hadi mengusungkannya ke Parlimen nanti. Kasian Hadi.

Dalam kita mengagakkan siapakah 'dalangnya' agak sukar sekali mendapat jawapannya di sini. Lainlah sekiranya Hj Hadi jujur memberi maklumkan kepada kita semua. Kenapakah RUU 355 yang pada permulaannya berkisar persoalan Hudud yang diperdebatkan antara Meteri Besar Kelantan dengan Dato Alwi di Dun Cik siti Wan Kembang. Kemudian lontaran itu diperpanjangkan lantaran diperusungan sebagai ilmu hudud merentasi sebuah perjalanan yang panjang dan jauh. Dari Hudud yang di war-warkan, kemudian disolek dan dipercantikan semula dengan wajah baru dengan jenama baru RUU 355. Kini sampai kepuncaknya. Bersama menanti klimik yang tidak menjadi. Suasana sebelum ini rancak, bagaikan dunia ini akan kaimat gembar gembornya, penuh gairah, riuh rendah tempik sorak, tiada kurang yang terkena serpih bedilan peluru takfirin dari walaunta, ramai juga yang seseakan dikehendaki jika matinya ditanam ke jirat Cina. Semua sorak sorai bergembira betapa RUU itu wajib disokongi dan jangan sesekali sesiapa yang cuba berani hendak menyanggahinya. Malah jika tidak berkesempatan untuk menghadirkan diri bersama di perhimpunan di Padang Merbok pun sudah boleh dianggapkan sebagai penyokong Ahok dari Indon. Kini RUU tersekat di sini. Kita mencari siapakah angkaranya?

Sebagai tokoh pemimpin politik islam yang berwibawa dan disegani, saya bersetuju dengan Kit Siang yang mendesak Hj Hadi mistilah menamakan 'DALANG' itu siapa? Kalau tidak orang boleh membuat andaian belaka, malah menuduh sesiapa saja. Mungkin Dap, mungkin juga Amanah, apatah lagi Amanah sering dilabelkan khadam Dap. Wajar Presiden Pas itu tampil menyahut seruan Kit Siang itu demi imej dan kredibiliti kepimpinan politik islam mistilah tegas dan tepat di setiap apa-apa hujahan dan ungkapan, tiada lagi boleh bermain 'flip-flop'. Akhirilah era politik ber'flip-flop'.

No comments: